Kalo Jualan Online Mbok Ya Jangan Harga PM




Sobat bermanfaat sekalian, pernah enggak sih ngeliat orang jualan online terus tulis harga PM? Kira-kira apa yang sobat bermanfaat sekalian rasakan ketika baca? Kalau saya sih langsung ilfeel dan enggak baca lagi gara-gara kapok. Pernah suatu saat pengalaman, ada postingan nawarin semacam karpet semi-matras bermain anak harga PM. Kirain harganya 300rb-an. Eh, ternyata 1,4 juta. Pernah juga teman nawarin di fesbuk paket buku anak. Kirain harganya 300-500rb, eh ternyata 1,9 juta. Ya mundur deh secara duit segitu kagak ada.




Jujur saja saya enggak ngerti kenapa orang nawarin barang tapi harga PM. Kalo kata temen sih, biar bisa price discrimination. Jadi, harga yang dia tawarin ke orang bisa beda-beda sesuai perkiraan dia ini orang kuat bayar berapa. Bisa juga sih (ini menurut ane), karena takut ada price police ato bisa juga ingin tahu berapa banyak sih sebenernya yang minat ini barang.



But, for whatever reasons, menurut saya sih sebaiknya jualan jangan harga PM. Bukan apa-apa, biar seller enggak perlu repot-repot ngeladenin buyer yang enggak mampu beli. Kayak saya, saya sih mampunya beli 300-500rb. Kalau sejak awal saya tahu harga itu karpet matras 1,4 juta atau bukunya 1,9 juta, ya ane enggak bakal susah-susah nanya. Kalo memang minat, ane bakal nabung, terus pas sudah siap, baru ane kontak seller. Kalo menurut ane manfaat enggak sebanding sama harganya, ya enggak beli. Jadi, seller enggak perlu susah-susah ngeladenin pembeli yang secara finansial enggak/belum mampu. Iya tho….

Jangan lupa like halaman facebook atau follow akun twitter kami untuk mendapatkan update tulisan-tulisan terbaru khas internetbermanfaat.com.



3 tanggapan pada “Kalo Jualan Online Mbok Ya Jangan Harga PM”

Tinggalkan Balasan